Inilah Bukti Resesi Bisnis yang Perlu Diketahui

Inilah Bukti Resesi Bisnis yang Perlu Diketahui

Setiap lima hingga tujuh tahun kami mengalami resesi, yang biasanya berlangsung selama satu atau dua tahun, kemudian kami mengalami pemulihan, yang biasanya lebih lama. Ini bukan soal “jika kita mengalami resesi”; itu masalah kapan. Jadi, bukankah masuk akal untuk mempersiapkan sebelumnya, jadi ketika bisnis melambat, Anda siap?

Bahkan di saat-saat terbaik, bisnis kecil cenderung gagal pada tingkat yang lebih tinggi daripada bisnis besar. Tetapi ketika ekonomi mengalami resesi yang dalam, bisnis kecil cenderung gagal kira-kira dua kali lipat dibandingkan bisnis besar.

Tidak ada bisnis yang benar-benar tahan resesi, tetapi berikut adalah beberapa hal yang dapat dilakukan setiap pemilik bisnis untuk membuat bisnisnya lebih tangguh.

Hutang dan Uang Tunai

Pertama dan terpenting, lunasi hutang sebanyak yang Anda bisa ketika semuanya baik-baik saja. Ketika ekonomi melambat, bank (dan investor) mundur. Bank memberlakukan lebih banyak batasan pada pinjaman baru, membatalkan pinjaman yang ada, dan membatalkan atau mengurangi jalur kredit. Ini terjadi pada saat yang sama pelanggan Anda membelanjakan lebih sedikit, menuntut lebih banyak, dan membayar lebih lambat. Hasil yang tak terhindarkan adalah krisis uang tunai, dan bisnis kecil biasanya mendapatkan yang terburuk.

Saat Anda mengurangi bisnis dan hutang pribadi, ada baiknya juga membangun cadangan kas Anda. Ini menantang bagi kebanyakan bisnis, karena Anda perlu menggunakan uang tunai untuk melunasi hutang. Sebenarnya tidak ada angka ajaib untuk berapa banyak uang tunai yang harus Anda miliki, tetapi kami menyarankan untuk membangun cadangan uang tunai setidaknya untuk pengeluaran tiga bulan. Sayangnya, sebagian besar bisnis kecil tampaknya beroperasi dengan cadangan yang jauh lebih ketat, seringkali pengeluaran kurang dari sebulan.

Kredit

Bangun kredit sebanyak mungkin saat ekonomi sedang naik tinggi. Kemudian ketika bisnis melambat, jika Anda kekurangan uang, Anda masih dapat menarik kredit Anda.

Tantangan lainnya adalah bank sekarang mengawasi penggunaan kredit dengan sangat hati-hati. Jika bisnis kecil memiliki kredit yang tersedia tetapi tidak menggunakannya, bank akan menguranginya. Cara mengatasinya adalah dengan menggunakan kredit tersebut meskipun Anda tidak membutuhkannya. Misalnya, biaya bisnis Anda rata-rata $250.000 sebulan dan bank menawarkan batas kredit $100.000. Jika Anda tidak membutuhkannya sekarang, Anda tetap harus mempertimbangkan untuk menerima tawaran tersebut (selama persyaratannya masuk akal). Kemudian, alih-alih menggunakan uang tunai untuk membayar semua tagihan Anda, gunakan batas kredit Anda untuk beberapa di antaranya. Bayar kembali saldo selama beberapa bulan, lalu ulangi prosesnya. Bank akan memandang Anda sebagai pelanggan yang dapat dipercaya, dan kemungkinan besar akan tetap membuka saluran Anda. Mereka bahkan mungkin menawarkan untuk meningkatkannya. Kemudian ketika Anda benar-benar membutuhkan kredit, Anda akan memilikinya.

Fleksibilitas

Ketika ekonomi kuat dan arus kas bagus, biaya tetap jarang menjadi masalah. Tetapi ketika ekonomi melambat dan arus kas melambat, biaya tetap yang tinggi dapat dengan cepat membunuh bahkan bisnis yang paling kuat sekalipun.

Setiap bisnis berbeda, tetapi apa pun industri tempat Anda berada, Anda dapat menemukan cara untuk mengurangi biaya tetap dan risiko yang lebih rendah. Misalnya, Anda mungkin dapat menyewakan sebagian ruang kantor Anda, menjual aset yang tidak digunakan (furnitur, peralatan, tanah, gedung, persediaan, dll.), Menyewa peralatan alih-alih membelinya, dll.

Tentu saja salah satu biaya tetap terbesar adalah tenaga kerja. Pendekatan perusahaan standar untuk penurunan adalah menutup pabrik dan/atau menghilangkan staf. Jika Anda memiliki bisnis kecil, Anda memiliki pilihan lain. Alih-alih memberhentikan orang, bicarakan dengan staf Anda tentang pengurangan gaji dalam jangka pendek. Jika Anda memperlakukan karyawan Anda sebagai manusia dan bukan sebagai unit pekerja yang sepadan, Anda akan banyak menemukan bahwa mereka bersedia untuk mengambil potongan gaji yang sederhana untuk sementara waktu untuk mempertahankan pekerjaan mereka dan membantu perusahaan.

Banyak bisnis kecil yang beroperasi menggunakan langganan perangkat lunak dalam jumlah besar (untuk akuntansi, pemasaran, manajemen inventaris, manajemen hubungan pelanggan, manajemen dokumen/kontrak, dll.) Sebagian besar langganan ini cukup kecil, tetapi dapat bertambah seiring waktu. Jadi setiap 6-12 bulan periksa daftar dan lihat mana yang dapat Anda kurangi atau bahkan hilangkan.

Pertanggungan

Pastikan Anda memiliki jenis asuransi yang tepat dan tingkat pertanggungan yang tepat. Jika kebakaran, badai salju besar, atau banjir terjadi saat keadaan baik-baik saja, Anda mungkin dapat bertahan hidup tanpa asuransi. Tetapi jika bisnis melambat DAN Anda terkena bencana alam atau akibat ulah manusia, peluang Anda untuk bertahan hidup menurun drastis. Di luar perlindungan biasa, pastikan Anda memiliki asuransi orang kunci, asuransi gangguan bisnis, dan beberapa bentuk asuransi Internet (jika terjadi serangan malware, dll.)

Diversifikasi

Banyak bisnis kecil yang sukses memulai dengan satu klien besar, satu produk, satu pasar, dll. Ini bagus ketika ekonomi berjalan baik. Tetapi dalam resesi konsentrasi berlebihan seperti itu bisa mematikan. Cari cara untuk melakukan diversifikasi di seluruh produk, layanan, aliran pendapatan, pelanggan, segmen pasar, atau wilayah geografis. Gym dengan tiga segmen pelanggan berbeda lebih tangguh daripada gym yang hanya memiliki satu. Grup restoran dengan lima lokasi dan titik harga berbeda jauh lebih tangguh daripada restoran yang hanya memiliki satu lokasi.