15 Tips untuk Melindungi Bisnis Kecil Anda di Internet

15 Tips untuk Melindungi Bisnis Kecil Anda di Internet

Jika Anda menjalankan bisnis saat ini, Anda memiliki eksposur ke peretas, penipu, malware, skema phishing, dan banyak lagi.

Para ahli memperkirakan bahwa 60% bisnis kecil yang mengalami serangan cyber besar gagal dalam waktu enam bulan. Itu statistik yang cukup menakutkan.

Berikut beberapa cara untuk membuat diri Anda sedikit lebih aman.

  1. Pindai komputer Anda setidaknya setiap minggu dengan pemindai virus yang baik. Selalu perbarui perangkat lunak anti-virus dengan pembaruan virus terbaru.
  2. Menjaga semua perangkat lunak di komputer Anda. Periksa tambalan baru, pembaruan, dll. Setiap beberapa minggu. Perangkat lunak antivirus saya melakukan ini secara otomatis. Kerentanan umum adalah “driver”, pembaca pdf, kontrol Active X, dll. Hacker menyukai foto, email, dan video.
  3. Ubah kata sandi Anda setidaknya setahun sekali, dan pastikan kata sandi tersebut kuat (paling baik adalah 8 karakter atau lebih, dengan campuran angka, huruf besar dan kecil, karakter khusus, dll. Beberapa situs tidak mengizinkan karakter khusus dalam kata sandi. Dalam kasus seperti itu, gunakan lebih dari 8 karakter jika diizinkan.)
  4. Jangan menyimpan kata sandi di komputer Anda kecuali Anda memiliki perangkat lunak penyimpan kata sandi. Jangan gunakan sandi yang sama di banyak akun. Jangan membagikan sandi penting dengan orang lain. Dan jangan memposting catatan tempel dengan sandi di monitor atau meja Anda!
  5. Nyalakan firewall komputer Anda jika belum aktif. Periksa kamera di komputer Anda untuk memastikan tidak ada orang yang memperhatikan Anda (cara sederhana yang dapat dilakukan adalah dengan menempelkan selotip hitam pada lensa saat Anda tidak menggunakannya.)
  6. Pertimbangkan untuk menggunakan perangkat lunak VPN.
  7. Hati-hati dengan email phishing. Ini adalah email yang tampaknya dari sumber tepercaya, seperti bank, tetapi sebenarnya dari orang jahat. Mereka semakin canggih. Jika Anda mendapatkan email yang tampak mencurigakan, jangan klik link apa pun. Sebaliknya, hubungi nomor layanan pelanggan di salah satu laporan rekening Anda.
  8. Jangan mengirim email atau menyimpan dokumen dengan nomor jaminan sosial Anda, informasi kartu kredit, dll. Di komputer Anda. Jangan pernah menyimpan informasi kartu kredit pelanggan atau vendor di komputer manapun kecuali melalui layanan yang aman.
  9. Siapkan pembekuan kredit dengan satu atau lebih agen pelaporan kredit (Equifax, Transunion dan Experian). Perhatikan bahwa Experian diretas melalui celah keamanan yang sangat sederhana, jadi peringatan emptor selalu berlaku.
  10. Periksa laporan kredit individu dan bisnis Anda setidaknya sekali setahun. Mendaftar ke grup peringatan kredit, atau berlangganan Lifelock.
  11. Siapkan otentikasi dua faktor pada semua akun penting (pasti yang keuangan).
  12. Atur peringatan di semua kartu kredit dan akun keuangan. Misalnya, atur peringatan jika penarikan lebih dari $500 terjadi di rekening giro bisnis Anda, atau skor kredit Anda berubah lebih dari 10 poin, atau transaksi baru terjadi pada kartu kredit bisnis Anda, dll.
  13. Cadangkan file penting pada perangkat yang Anda miliki (memory stick misalnya) atau pada layanan cloud yang memiliki reputasi dan aman.
  14. Jangan pernah memberikan kata sandi melalui telepon kepada staf penjualan atau layanan pelanggan. Ini sebenarnya cara termudah dan paling umum orang jahat mendapatkan akses ke jaringan dan data penting.

15. Jangan melakukannya sendiri, terutama jika Anda memiliki banyak karyawan atau komputer. Bertanyalah dan temukan konsultan IT yang baik yang dapat membantu Anda tetap aman. Bergantung pada ukuran eksposur Anda, dan toleransi risiko Anda, Anda dapat pergi dengan audit keamanan IT atau mengatur pemantauan berkelanjutan.