Tips Membangun Bisnis yang Berkelanjutan

Tips Membangun Bisnis yang Berkelanjutan

Membangun bisnis yang sukses terdengar mudah di atas kertas: Buat sesuatu yang diinginkan atau dibutuhkan pelanggan Anda, jual dengan harga yang cukup tinggi untuk menghasilkan keuntungan besar, tempatkan orang yang tepat di kursi yang tepat, dan investasikan kembali persentase keuntungan Anda ke dalam pemasaran, penjualan dan pengembangan produk. Ini membantu jika ekonomi secara keseluruhan tumbuh, industri dasar Anda tumbuh, dan Anda memiliki akses ke modal dengan ketentuan yang wajar. Ini juga akan membantu jika kompetisi akan berjalan dengan baik dan duduk diam. Kenyataannya adalah bahwa ekonomi kita tampaknya rentan terhadap ledakan dan kehancuran, sebagian besar industri matang lebih cepat dari sebelumnya, akses ke modal paling baik tidak merata, dan persaingan lebih ketat dari sebelumnya.

Akses ke Modal

Perusahaan besar biasanya memiliki akses yang lebih mudah ke modal, melalui pinjaman bank komersial, penjualan aset, penjualan saham, atau cara lain. Bisnis kecil, di sisi lain, sering mengalami kesulitan hanya mendapatkan batas kredit kecil, apalagi jenis modal pertumbuhan yang benar-benar mereka butuhkan. Bisnis kecil juga lebih bergantung pada pasang surut ekonomi dan industri, dan biasanya memiliki lebih banyak pesaing, di lebih banyak bidang, daripada perusahaan raksasa. Ada pengecualian, tentu saja. Industri makanan cepat saji saat ini seperti wild west, dengan pesaing baru bermunculan seperti jamur setelah hujan lebat di hutan.

“Penjualan Cepat” vs Tampilan Jangka Panjang

Sayangnya, seluruh budaya kita tampaknya telah bergeser dari membangun bisnis yang benar-benar berkelanjutan – jenis yang biasanya bertahan selama 50-100 tahun – untuk mendukung bisnis yang berkembang pesat yang benar-benar dirancang untuk penjualan cepat. Pikirkan semua kegilaan modal ventura selama 10-15 tahun terakhir: bagel, toko makanan hewan raksasa, raksasa pengiriman bahan makanan, platform media sosial, dll. Tentu, beberapa benar-benar berhasil melewati kehancuran, tetapi sebagian besar salah satunya dibeli dalam perjalanan ke atas, atau mati dengan cepat dalam perjalanan turun.

Saya telah berada cukup lama untuk melihat lebih dari sekadar bagian dari kesuksesan dan kegagalan saya. Saya bekerja untuk beberapa dotcom, dan bahkan memulainya sendiri. Sebagai konsultan bisnis, saya akan mengatakan setidaknya 30% dari telepon yang saya terima berasal dari orang-orang yang sama sekali tidak tertarik untuk membangun sesuatu yang berkelanjutan. Mereka hanya ingin menjalankan bisnis dan kemudian mengubahnya menjadi keuntungan besar.

Idealnya, Bisnis yang Berkelanjutan Memperhatikan: Manusia, Planet, Keuntungan

Anda harus memperlakukan orang Anda dengan benar. Anda harus memperhatikan lingkungan dan memikirkan tentang apa yang Anda hasilkan dan bagaimana pengaruhnya terhadap alam. Dan tentu saja Anda harus mendapat untung. Tetapi kuncinya di sini adalah bahwa keuntungan tidak selalu datang lebih dulu, dan itu bukanlah SATU-SATUNYA yang penting.

Proses Kami untuk Membangun Bisnis yang Berkelanjutan

Di Mitra Lantai Dasar, fokus kami adalah membangun bisnis yang berkelanjutan, bukan membalik cepat. Meskipun mereka tidak dianggap seksi oleh bank, pemodal ventura, dan sebagian besar investor swasta, kami tetap menyukai mereka. Tetapi pertumbuhan berkelanjutan membutuhkan pola pikir yang berbeda. Alih-alih mencoba menggandakan pendapatan dalam 3-6 bulan, kami biasanya menargetkan sesuatu yang mendekati 18 bulan. Terkadang sedikit lebih cepat, terkadang sedikit lebih lambat – masalahnya ada di detailnya. Tapi menurut pengalaman saya, 18 bulan biasanya bisa dicapai. Menurut standar teknologi, ini sangat lambat. Tetapi menurut standar sejarah, melihat ke belakang lebih dari 50 tahun atau lebih, sebenarnya ini cukup cepat.

Puluhan ribu halaman telah ditulis tentang bisnis “berkelanjutan”. Ini bisa menjadi sangat rumit jika Anda masuk ke dalam gulma. Tetapi pada tingkat tinggi, ini benar-benar konsep yang cukup sederhana: membangun bisnis yang bertahan lama.

Sayangnya, sangat sedikit bisnis yang benar-benar berkelanjutan. Setiap orang bisa berbuat lebih baik. Tetapi jika kita setidaknya memikirkan tentang apa yang sedang kita lakukan dan membuat upaya sadar untuk meningkatkan, kita akan membuat kemajuan.